. dEmi Masa

Demi masa.Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian,
kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati
supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.
(Al-`Asr 103:1-3)



Monday, November 24, 2008

002 Lamaran dari Palestine

Written by - mujahidah syahid -
Sunday, 23 November 2008 07:30
taken from Halaqah Online


Dalam kedinginan air cond di bilik
kuliah ini, tiba-tiba bebola mataku
tertarik kepada seorang gadis yang
bertudung litup, berpakaian jubah, dan
berwajah kearaban. Hatiku
tertanya-tanya, “dari mana pulak minah
arab ni?”. Aku perhatikan gadis arab
yang duduk di sudut dewan kuliah itu
hanya keseorangan dan membaca sambil
menunggu pensyarah masuk. Sedang aku
memasang langkah untuk mendekati gadis
itu dan berbual-bual dengannya,
tiba-tiba pensyarah sudah ada di depan.
Pada kuliah itu pensyarah sejarah
pemikiran ekonomi, Professor Ikhwan
telah membahagikan kami kepada beberapa
kumpulan untuk diberikan tugasan dalam
kumpulan. Alangkah gembiranya hatiku
apabila mendapat tahu bahawa gadis arab
itu satu kumpulan denganku. Selepas
kuliah kumpulan kami mengadakan sedikit
perjumpaan. Pada masa itu aku
berkesempatan mengenali gadis arab itu
dengan lebih dekat lagi.



“Assalamualaikum”, sapaku.
“waalaikumsalam warahmatullah”, jawab
gadis arab itu sambil tersenyum manis.
“Kamu boleh cakap melayu tak?”, tanyaku
dalam nada yang kurang yakin.
“Saya sudah lima tahun di sini dan boleh
berbahasa Melayu”, jawab gadis dengan
Bahasa Melayu yang lancar. Kagum sungguh
aku dengan kebolehan berbahasa Melayu
gadis arab ini.
“Oh ya, nama saya Afanizam”.
“Nama saya Siti Hawa dari palestin”.
Rupa-rupanya gadis arab ini berasal dari
palestin. Sebuah negara yang menjadi
perhatianku
kerana kerakusan penceroboh dari bangsa
yahudi. ini buatkan aku ingin bertanya lagi.
“Kat sana tiada universiti ke?”.
“Ada, tapi sudah musnah oleh keganasan
Israel”, jawab Siti Hawa dalam nada yang
sedih.
“Negara kamu sekarang tengah bergolak,
apa peluang perkerjaan kamu di sana
selepas habis
belajar ?”
“Memang kami tidak ada peluang tetapi
sekurang-kurangnya kami telah
melaksanakan tuntutan
islam supaya mencari ilmu, kan menuntut
ilmu tu satu ibadah, betul tak?”.
“Betul. Betul”. jawabku sambil tersenyum.
“Sebenarnya saya sungguh simpati dengan
nasib saudara-saudara kita di sana, dan saya
menyokong apa jua gerakan untuk
membebaskan bumi Palestin dari
pencerobohan Israel”.
“Terima kasih, saya begitu hargai
sokongan kamu dan masyarakat disini.
Sebenarnya kami
bukanlah pengganas seperti yang didakwa,
malahan kami dahulu yang telah diganasi oleh
israel”.
“Keluarga kamu macam mana?”, tanyaku lagi.
“Kedua-dua ibu bapa saya telah terkorban
dalam satu serangan tentera Israel”.
“Oh, saya minta maaflah. Semoga kamu
bersabar”.
“Tak apa, saya redha dengan apa yang
terjadi, eh sabtu depan kampus ada
majlis keamanan
sejagat untuk palestin, kamu datanglah
sebagai tanda sokongan kepada perjuangan
kami”.
“Insya-Allah”, jawabku.
“Oklah, saya minta diri dulu kerana ada
kelas”, pinta Siti Hawa.
“Oklah jumpa lagi, jaga diri baik-baik”.
“Terima kasih”, balas Siti Hawa sambil
mempamerkan senyuman yang manis.
Sejak pertemuan itu aku amat tertarik
dengan perwatakan Siti Hawa, aku lihat
dia seorang yang gadis yang lemah lembut
tetapi cekal dan mempunyai semangat
perjuangan yang tinggi.

Pada majlis keamanan sejagat untuk
Palestin kelihatan begitu ramai sekali
mahasiswa yang datang, menunjukkan
bahawa perjuangan rakyat Palestin
mendapat perhatian dari mahasiswa
pelbagai lapisan agama dan kaum. Dalam
lautan mahasiswa itu, bebola mataku
mencari-cari seorang yang bernama Siti
Hawa, namun dalam lautan manusia begini
memang susah untuk mencari seseorang.
Tepat pukul 9.00 malam majlis pun
bermula. Ketika itu aku dapat rasakan
kedinginan ‘air cond’ dewan besar ini
telah dihangatkan dengan ucapan-ucapan
berapi yang penuh semangat dari dua
orang panelis yang mengecam keganasan
Israel terhadap penduduk Palestin. Dalam
fikiranku, kalaulah kabinet Ariel Sharon
bapak pengganas tu tahu tentang majlis
ni, sudah tentu F/A18 Hornet dihantar
untuk membedil dewan besar ini. Bila
tiba panelis ke-3 aku agak terkejut.
Rupa-rupanya Siti Hawa adalah salah
seorang panelis yang mewakili rakyat
palestin dalam majlis itu. Aku lihat
gadis palestin ini berucap dengan begitu
bersemangat dan telah memukau ribuan
mahasiswa dalam dewan besar ini. Segala
pengalaman di bumi Palestin diceritakan
dengan begitu menyayat sekali
sehinggakan ada mahasiswi yang menangis.
Dan itulah kali pertama aku melihat air
mata Siti Hawa. Air mata jernih yang
memancarkan seribu penderitaan umat
islam Palestin.

Pagi jumaat ini aku hanya ada satu
kuliah sahaja. Habis sahaja kuliah aku
terus keluar untuk bersarapan. Dalam
perjalananku ke Restoran Maulana untuk
bersarapan tiba-tiba ada satu suara
memberi salam.

“Assalamualaikum”
“Waalaikumsalam. Eh ustaz, minum ustaz”
“Ana baru minum tadi. Ni ana dapat
maklumat ada kenduri lepas jumaat ni kat
Masjid Ar
Rahman”.
“Kenduri? kenduri apa tu ustaz?”.
“Untuk membantah keganasan Rejim Israel.
kalau tak ada apa anta datang la”.
“Insya-Allah ustaz”.

dengan membawa kain serban aku menuju ke
Masjid Ar Rahman untuk bersolat jumaat
di sana. Tengah hari itu kelihatan
jemaah begitu ramai sekali yang terdiri
daripada mahasiswa di sekitar Lembah
Klang sehingga ada yang terpaksa membuat
saf jemaah di luar. Sebaik sahaja solat
selesai para pimpinan mahasiswa
memberikan ucapan yang berapi-api
membidas kekejaman Israel yang disambut
dengan laungan takbir dan kecaman
terhadap Rejim Zionis. kami bersiap
untuk berarak dari masjid secara aman
dengan membawa pelbagai kain rentang.
antaranya tertulis, “Hidup islam hancur
Israel!”. akupun mula menutup mukaku
dengan kain serban seperti pejuang Hamas
dan memakai ‘winbreaker’ untuk
menghadapi kemungkinan ditimpa ‘hujan
asid’. belumpun kami melangkah, telah
kedengaran bunyi dari hailer.

“Dalam masa 5 minit kamu semua diminta
bersurai!”
“perhimpunan ini adalah tidak sah
mengikut akta polis”
“Sila beri kerjasama. Sila beri kerjasama”
“saya ulangi bersurai sebelum pihak kami
mengambil tindakan”.

di depan kami FRU telah bersiap sedia
dengan belantan dan perisai. Yang amat
menggerunkan sekali, sebuah lori water
canon dengan muncung meriamnya dihalakan
ke arah kami bersedia untuk menurunkan
‘hujan asid’ pada bila-bila masa. dalam
keadaan yang agak gawat ini, pimpinan
mahasiswa meminta kami semua bertenang
sementara mereka berbincang dengan
pegawai polis untuk mendapat kebenaran
berhimpun. Selepas beberapa minit
berbincang kami tetap tidak dibenarkan
untuk meneruskan perhimpunan dan
nampaknya kami terpaksa mengakhiri
perhimpunan dengan bacaan doa untuk
kesejahteraan umat islam di seluruh
dunia. Tetapi belum sempat bacaan doa
dihabiskan kedengaran bunyi loceng
diikuti semburan air dari lori water
canon. Keadaan menjadi semakin gawat.
Ada yang cabut lari menyelamatkan diri
dan ada yang bertahan situ. Laungan
takbir bergema dalam suasana yang gawat itu

“Allahu akbar!”
“Allahu akbar!”
“Allahu akbar!”

Barisan FRU mula mengejar dan membelasah
sesiapa sahaja yang ada di depan mata
mereka. Sekalipun orang itu tidak
tahu-menahu tentang demonstrasi itu.
Mataku begitu pedih kerana ditimpa oleh
‘hujan asid’. Dalam kesamaran, mataku
terpandang seorang muslimat yang telah
diperlakukan dengan begitu kasar oleh
anggota FRU hingga tudungnya hampir
tertanggal. Aku begitu marah dan dengan
nekad terus menghayunkan topi keledar ke
arah anggota FRU tersebut sehingga
anggota FRU tersebut tersungkur. Aku
membawa muslimat itu lari ke tempat yang
selamat. Bila keadaan reda baru aku
perasan, rupa-rupanya muslimat yang aku
selamatkan itu adalah Siti Hawa.

“Eh, kamu ke Siti Hawa?”, aku bersuara
dengan termengah-mengah.
“Masya-Allah, kamu rupanya yang
selamatkan saya”, Siti Hawa juga terkejut.
Tiba-tiba aku lihat Siti Hawa menangis
lalu aku bertanya.
“Kenapa kamu menangis?”.
“Saya menangis bukan kerana sakit
dikasari oleh mereka, tapi saya sungguh
sedih kerana sebuah
negara yang didakwa sebagai negara islam
sanggup mengasari orang yang berhimpun untuk
membantah kekejaman Rejim Zionis”.

terkedu bila aku dengar kekesalan yang
diluahkan oleh Siti Hawa itu. Itu belum
lagi aku ceritakan tentang pasukan
kriket Israel yang ditatang, rakyat yang
membantah pula diterajang pada tahun 1995.

Persahabatan aku dengan Siti Hawa telah
hampir 2 tahun dan ini adalah hari
terakhir aku dapat bertemu dengannya.
Hari ini aku bertekad untuk meluahkan
isi hatiku kepada Siti Hawa yang telahku
pendamkan selama hampir dua tahun.
“Apa rancangan kamu selepas ini?”.
“Insya-Allah selepas ini saya akan balik
ke negara saya, Saya telah dilamar di
sana dan saya telah menerima lamaran itu”.

Aku hanya tersenyum mendengar katanya
itu tetapi dalam hatiku amat kecewa
kerana gadis Palestin ini telah dilamar
orang. Sayang sedalam-dalam sayang,
bunga yang ku puja akan sunting orang.
Namun begitu aku redhakan hati ini dan
berdoa semoga dia bahagia. Pada keesokan
harinya aku mengiringinya ke lapangan
terbang.

“selamat tinggal wahai sahabatku,
hulurkanlah doa untuk perjuangan kami di
sana, saya akan tetap merindui kamu”.

Itulah kata-kata terakhir yang keluar
dalam mulut Siti Hawa sebelum dia
berlepas. Hari itu juga ku lihat
lambaian terakhir darinya dengan
wajahnya yang begitu berseri-seri dan
bercahaya sekali. mungkin itulah
gambaran kegembiraannya yang akan pulang
ketanah airnya dan akan berumah tangga
dengan pemuda yang dikasihinya.

Sudah sebulan berlalu, aku menjadi
pegawai tadbir di sebuah jabatan
kerajaan. Namun begitu aku tetap
merindui Siti Hawa. Semasa perkenalan
dengannya dahulu dia ada memberi nombor
telefon bimbitnya kepadaku tetapi aku
rasa tidak manis kalau aku ganggu gadis
yang akan menjadi isteri orang. hari ini
cuti hujung minggu, namun aku tetap
bangun awal pagi. Mungkin kerana
kebiasaan aku sejak menuntut di
universiti lagi. Pagi itu aku tidak
bercadang untuk kemana-mana, aku hanya
berehat di rumah sahaja. Selepas sarapan
aku membaca surat khabar. Aku terus
membuka halaman berita antarabangsa
kerana bagiku berita-berita dalam negeri
adalah tidak adil dan tidak beretika.
Tiba-tiba jantungku seperti hendak gugur
apabila terbaca satu tajuk berita yang
berbunyi, “Seorang lagi serikandi
Palestin yang bernama Siti Hawa telah
melakukan operasi syahid di pos kawalan
tentera Israel dengan meletupkan diri
sendiri”. Aku seperti tidak percaya
dengan apa yang aku baca. Rupa-rupanya
maksud lamaran oleh Siti Hawa dulu
adalah lamaran untuk berjihad dan
mencapai syahid. Dalam masa yang sama
isyarat SMS dari telefon bimbitku
berbunyi. Bila aku buka, rupa-rupanya
ianya adalah SMS dari Siti Hawa yang
tertulis, “sebenarnya saya juga
mencintai kamu, tetapi saya lebih
mencintai Allah dan rasulNya”. Dengan
tak semena-mena air mataku mengalir. Aku
yang selama ini tidak pernah menangis
kerana mempertahankan keegoanku kini
menangis tanpa mempedulikan alam
sekeliling ku. Selepas solat aku
menyedekahkan bacaan Surah Yassin kepada
arwah dan berdoa semoga arwah diberikan
syahid yang tertinggi oleh Allah.

No comments: