. dEmi Masa

Demi masa.Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian,
kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati
supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.
(Al-`Asr 103:1-3)



Monday, August 31, 2009

037 Rehat Sebentar bersama Kejayaan

Salam Muhibbah
Salam Ukhuwah
Salam Ramadhan
Salam Raya...eh..raya? yup...sebab post ni...walaupun ditulis di dalam ramadhan...tetapi akan digunakan sehinggalah hari raya. Memandangkan SPM semakin hampir, penulis berhasrat untuk berhenti seketika posting blog "~ Mohon maaf atas segala hitam yang tertitis ataupun tertumpah di alam maya ini, kesalahan kecil atau pun besar, zahir mahupun batin. Diri yang kerdil ini menagih dari antum sekalung doa agar ana berjaya menempuhi setiap ujian dariNya (success spm!) serta tsabat melalu jalanNya. Teruskan usahamu dalam mengikat cinta dengan Cinta Ilahi di bulan yang penuh dengan RahmatNya, semoga dapat menjadi bekalan untuk bulan-bulan yang mendatang serta, dunia dan akhirat kelak. Syukran Kasiran, Jazakallahukhair, Maassalaamah wa Ilaliqa', Wassalamualaikum Warahmatullahhi Ta`ala wa Barakaatuh.


huhu...bagi kat raya dulu lah (".)

036 Doa untukmu Palestin, Saudaraku SeAkidah

اللهم ارجع فلسطين لاهلها وانصر اخوننا في غزه وارحم شهدائنا في غزه وثبتهم واعطهم العزيمه والصمود اللهم امين اللهم عليك باليهود ولا تبقي منهم عددا الله
امين يا الله

امين يا الله


Sunday, August 30, 2009

035 Mudah Kau Ketemui

Pilihan hati

Saya bertanya kepada emak, “mana satu pilihan hati, orang yang sayangkan kita atau yang kita sayang? ”

Mak jawab, “dua-dua bukan..”

Saya tercengang..Mak mengukir senyuman.
“Pilihan hati mak adalah yang sayangkan kita kerana Allah..” Saya menarik nafas dalam-dalam.

“Macam mana nak tau orang tu sayang kita kerana apa?” Mak diam sekejap berfikir dan kemudian tersenyum. Rasanya mak dapat menduga apa yang sedang bermain dalam hati anak perempuannya. Mana mungkin saya mampu menyorokkan rahsia hati dari mak sedangkan sekilas saya pun mak mampu membacanya.

Yang paling tahu hanya Allah..” mak merenung dalam-dalam wajah anaknya. “Kerana hanya Allah mampu membaca hati hambaNya.. ” mak menyusun ayat-ayatnya.

Dan keikhlasan kerana Allah itu akan terserlah keberkatannya tanpa perlu sengaja ditonjolkan oleh seseorang tu..

Saya memintas, “Tak faham..”

Mak menyambung “Cinta di dalam jalan Allah.. Bertemu kerana sama-sama mencari redha Allah..
Mak menyambung lagi, “begini, setiap insan yang bergelar manusia telah Allah ciptakan berpasang-pasangan. Rasa ingin dikasihi antara seorang suami dan isteri suatu fitrah. Automatik boleh ada daya tarikan magnet tu..

Wajah saya merah, sedikit cemas jika mak dapat mengesan gelora jiwa muda ini.. Mak menyambung

Setiap manusia telah Allah tetapkan rezeki,jodoh dan maut sejak azali lagi..Persoalannya ialah.. Siapakah jodohnya itu?” mak berhenti seketika. Saya tunduk malu, cuba menyorokkan rasa panas di pipi. Emak buat-buat tidak nampak.

Secret Admire

“Kakak, mak dulu masa besar ada secret admire.. Rajin betul dia hantar surat..Masa tu mak dah tahu yang bercinta sebelum kahwin ni tak halal..Dan masa tu mak tekad tak mahu layan sebab mak takut arwah tokwan kena seksa dalam kubur.. Mak sedar mak anak yatim, anak orang miskin, adik beradik ramai.. Mak nak belajar sungguh-sungguh.. Lama budak tu tunggu mak.. Akhirnya mak bagi kata putus, mak hanya akan membalas cinta dia jika dia sah suami mak.. Dan dia memang bukan jodoh mak, maka tak pernah dia menerima balasan cinta tu. Mak merenung jauh. Saya merapatkan badan kepada emak, semakin berminat dengan kisah lama mak..

“Mak memang tak ada perasaan lansung pada dia ke?” saya menyoal sambil memandang tajam wajah mak. Emak ketawa kecil. “Walaupun mungkin ada, mak tak pernah bagi peluang pada diri mak untuk mengisytiharkan perasaan tu.. Mak takut pada Allah. Mak bukan seperti rakan sebaya mak yang lain.. Mak, seperti kakak..” mak memandang saya sambil memegang pipi dan dagu saya. Kemudian tangannya mengusap rambut di kepala saya.

“Mak anak ustaz ustazah.. Tapi zaman tu ustaz ustazah nya masih berkebaya pendek dan ketat. Tok wan mak kiyai. Mungkin berkat doa keturunan sebelum ni yang soleh-soleh, hati mak tertarik sangat pada agama walaupun tiada sesiapa yang mendorong.. Bila di sekolah, mak pelajar pertama yang bertudung.. Mak membawa imej agama. Kawan-kawan dan cikgu-cikgu panggil mak dengan gelaran mak Aji.. Sebab zaman tu hujung 70an dan awal 80an tak ramai lagi yang bertudung betul menutup auratnya..Zaman tudung nipis dan nampak jambul. Kemudian kawan-kawan mak sikit-sikit ikut bertudung. Akhirnya kami semua dipanggil di perhimpunan. Kami dimarah guru besar kerana bertudung sedangkan ustazah kami bertudung tapi nampak jambulnya..” emak melemparkan pandangan ke lantai.

“Selepas tu ustazah jumpa kami secara persendirian. Ustazah kata dia tak mampu nak pakai seperti kami. Dia suruh kami teruskan..” sambung emak. Ada getar di hujung suara emak. Kisah silam perjuangan emak di sekolah dahulu sikit-sikit emak ceritakan pada saya. Itulah juga salah satu inspirasi kepada saya untuk bangkit semula setiap kali terjatuh ketika berjuang di sekolah dulu.

Mungkin kerana personaliti mak, mak menjadi tempat rujukan kawan-kawan mak.. Jadi, bila mak nak ambil sesuatu tindakan, mak kena fikir betul-betul sama ada tindakan mak tu akan menyebabkan Allah marah atau tidak. Mak ayah berdosa tak? Dan maruah pembawa agama terjejas tak? Kalau mak membalas cinta si lelaki tadi, bermakna mak sedang menconteng arang di muka-muka pembawa-pembawa agama. Orang akan pandang serong terhadap orang yang bertudung sedangkan kesilapan tu hanya seorang dua yang buat. Besar fitnah akan timbul apabila orang-orang agama mengambil ringan batas syariat duhai anak..” mak menelan air liurnya. Saya diam. Fikiran saya sedang cuba memahami maksud mak saya.
Adakah ia suatu diskriminasi?

“Kakak.. Jatuh cinta perkara biasa. Apabila kita jatuh cinta pada seseorang, itu tandanya ada sesuatu keistimewaan pada seseorang tu. Apatah lagi orang yang kita jatuh cinta tu di atas jalan dakwah ni..Tetapi kita kena ingat.. Kita tak akan dikahwinkan dengan seseorang atas sebab jatuh cinta atau saling cinta mencintai.. Bercouple mungkin.. Tetapi bukan berkahwin.. Kerana kita berkahwin dengan jodoh kita, jodoh yang Allah dah tetapkan sejak azali.. Dan tak mustahil orang yang kita paling benci itulah jodoh kita yang kita akan dikahwinkan dengannya..

Tiba-tiba air mata saya mengalir. Argh! Ego saya kalah bila mendengar hujah emak. Emak meneruskan,
“Allah itu Maha Adil.. Dia tak pernah menzalimi hambaNya..Sesungguhnya, yang selalu menzalimi hambaNya ialah diri hamba tu sendiri.. Sebabnya hamba tu degil. Dia mahukan yang bukan haknya, yang bukan milik dia. Mencintai seseorang tidak semestinya memilikinya. Dalam Islam, kita dah diajar untuk saling mencintai antara satu sama lain seperti diri sendiri.. Jadi apabila kita mencintai saudara perempuan, kita bebas peluk dia. Tetapi bila dengan lelaki, kita ada batas-batasnya. Orang kafir kata batas-batas ini suatu diskriminasi, tetapi sebenarnya batas-batas syariat itulah yang memelihara kehormatan seorang lelaki dan seorang perempuan. Cuba kakak renungkan, kita mengenali seorang insan yang amat baik, sempurna agamanya dan rajin. Lalu kita jatuh hati padanya. Ditakdirkan jodohnya dengan insan lain, kita pula dengan yang lain.. Tetapi itu tidak bermakna ukhwah antara kita dan dia terputus.. Kita dan dia sama-sama mencari redha Allah.. Kita dan dia masih boleh sama-sama bekerjasama untuk mencari redha Allah.. Perbezaannya, dia halal untuk isterinya sedangkan untuk kita, dia tetap lelaki ajnabi seperti yang awalnya.” emak berhenti seketika..

Bukan luar biasa

Tentu kering tekak emak menerangkan kepada saya persoalan hati ini. “Kakak.. jadi di sini mak nak kakak faham, jatuh cinta bukan perkara luar biasa.Dan berkahwin pun bukan suatu jaminan untuk tak jatuh cinta pada lelaki lain.. Kerana itulah ramai isteri yang curang, suami yang curang.. Ada orang tukar pasangan macam tukar baju. Apa yang penting ialah kita kena perjelaskan pada diri kita supaya setiap kali kita jatuh cinta, jatuh cinta itu kerana kita jatuh cinta kepada Pencipta dia. Kita bagi tau pada diri kita berulang kali yang kita mencintai Allah, kerana itu kita mencintai si dia. Letakkan Allah sebagai sempadan hati kita, segala perkara yang kita cintai dan sayangi termasuk mak abah adalah kerana mencintai Allah.. Dan apabila kita membenci seseorang atau sesuatu, beri tahu pada diri sendiri berulangkali yang kita benci sekian-sekian hal kerana Allah semata-mata.. ”

“Kakak.. Hati kita ni walaupun dalam dada kita sendiri, ia tetap bukan milik kita. Kita tak mampu untuk mengawalnya.. Hanya Allah yang boleh memegangnya.. Sebab tu kita kena dekatkan diri dengan Allah.. Sebab kita nak dia pegang kukuh-kukuh hati kita. Bila dia pelihara dan masuk dalam hati kita, itulah nikmat lazatnya bercinta. Masa tu biarpun satu dunia menyakiti kita, kita tak rasa sakit sebab kita asyik dengan nikmat bercinta dengan Allah..Bercinta dengan Allah sangat berbeza dari bercinta dengan manusia. Kerana tentulah pegalaman bercinta dengan lelaki kaya,rupawan, sempurna dan bijaksana tak sama rasanya bercinta dengan lelaki miskin, hodoh,cacat dan dungu.. Betapa nikmatnya cinta Allah, hanya mereka yang pernah merasai sahaja yang mampu mengerti.

Redha

“Kakak.. Walau siapapun jodoh yang Allah hantarkan untuk kakak, terimalah dengan hati yang redha.. Tak mustahil dia adalah orang yang kita benci. Kalau yang kakak sayang, tak jadi hal lah.. Tapi kalau dapat yang kakak tak nak, lantaran kelemahan yang ada pada dia, ingatlah bahawa dalam diri setiap insan telah Allah ciptakan dengan kelebihan masing-masing. Dan mungkin kakak ada kekuatan yang dapat mengubah si lelaki tadi supaya hidup dia bermakna dan mungkin kakak sahaja yang mampu mencungkil kelebihan yang ada pada dia.. Mungkin juga si lelaki ini ada sesuatu kelebihan yang kakak sangat-sangat perlukan yang satu dunia tak mampu bagi pada kakak.. Alangkah bertuahnya kakak kalau kakak mengerti setiap pemberian Allah dan belajar untuk bersyukur.. ” Sekali lagi berjuraian air mata saya turun. Terasa lemah lutut hendak berdiri.

Emak menarik tubuh saya dan memeluk erat. Pelukan emak sangat-sangat kuat. “Emak dah didik anak emak dari belum lahir untuk mencintai Allah.. Sekarang emak serahkan anak emak yang mak sayang sangat ni pada Allah untuk Dia pelihara..” Emak mengakhiri kata-katanya dengan suara sebak dan air mata yang mengalir ke bahu saya.

Copy paste from:
http://mujahadah.wordpress.com

Thursday, August 27, 2009

034 Saudaraku, Allah Bersamamu Sentiasa!

Petikan ini diambil dalam blog Ustaz Zahazan:
click di sini

Menurut Ibn Qayyim dlm kitab Zad al-Ma'ad, musibah yg berlaku boleh diringankan dgn cara2 di bwh :

1. Mengikut petunjuk Allah dan mengikhlaskan ibadah nya kpdNya.

2. Mencari ilmu yg syar'iy.Jika membaca di internet sahaja tidak memadai.Mesti mendampingi para asatizah yg dapat membimbing.

3. Bertaubat dari dosa2, mempersembahkan diri dgn sebenar2nya kpd Allah.

4. Mengamalkan zikir secara berterusan dlm semua kondisi kerana zikir ini mempunyai kesan yg sgt menakjubkan, menghilangkn kedukaan dan perasaan bimbang.

5. Berbuat baik kpd semua makhluk krn berbuat baik menybbkan dada kita lapang.Dengar cd Petua menjadi insan paling ceria oleh Dato Dr Mohd Fadzila Kamsah

6. Melakukan mujahadah utk mengikis sifat2 negatif

7. Jangan berlebihan dlm sesuatu urusan seperti memandang, berbicara,mendengar makan dan bergaul.Dengannya akan mnybbkan seseorg menikmati hati yg lapang serta jauh dari perasaan sempit dada.

8. Menyibukkan diri dgn kegiatan ilmu dan aktiviti2 yg bermanfaat.

9. Memikirkan ttg pencapaian hari ini tanpa menyusahkan diri dgn peristiwa2 sedih yg belaku pada masa lampau atau kebimbangan2 akan dtg.

10. Melihat orang2 yg kurang bernasib baik dlm hal2 kewangan dan kesihatan serta rezki.

11. Melihat ujian secara objektif bagaimana utk meneylesaikannya.

12. Kuatkan semngt agar tidak dikuasai oleh angan2 dan khayalan yg timbul dari pemikiran2 buruk.

13. Menyerahkan setiap urusan kpd Allah, berbaik sangka dlm ketetapan qadha` dan qadarNya

14. Orang yang berakal tahu bahawa kehidupan org yg beriman sebenarnya terletak pada kebahagian dan ketenangan.Kehidupan itu bersifat sebentar, maka tentulah amat merugikan jika ia dipenuhi dengan perasaan sedih.

15. Apabila ditimpa kesusahan, hendaklah dia memikirkan ttg kenikmatan yang telah dinikmatinya selama ini.Pada waktu itu dia akan menyedari betapa banyaknya nikmat yg di perolehi selama ini.Dengan itu dia akan lebih tabah menghadapi kesusahnnya.

16. Kalau seseorg menyakitinya dengan sesuatu cara, hendaklah dia meyakini bahawa kejahtannya itu tidak akan memudharatkannya sama sekali melainkan dgn izin Allah.Kemudharatan itu hanya akan memudharatkan yg empunya dirinya sahaja.

17. Hendaklah mengharapkan balasan daripada Allah dlm segala gerak kerja yg dilakukan,bukannya mengharp daripada manusia kerana jika mengaharp dari manusia semata2 kita akan rasa tak dihargaai.

18. Memikirkan ttg perkara2 yg memberi manfaat, dan berusaha merealisasikannya bukan terlalu banyak berfikir secara negative yg boleh mengekang dari berjaya.

19. Memberi sepenuh concentration pada apa yg sedang dilakukan sehingga membuahkan hasil yg paling maksimum.

20. Hendaklah menghargai nikmat persaudaraan, perkahwinan dan persahabatan,Janganlah dicari2 kelemahan pihak yg lain,nanti kita akan kecewa.Jangan terlalu perfectionistlah.Jangan sibuk menghitung aib org lain.Lihat secara objektif dan bincangkan dengan hikmat agar terbit penyelesaian yang mendtgkan keharmonian dlm keluarga.Tanganilah dgn hikmah, nanti ada umur dan kesempatan kita akan bincangkan perselisihan yg pernah berlaku antara dgn para isteri dan bagaimana menyelesaikannya bila kena pada surahnya.Firman Allah dlm hubungan suami isteri cthnya, surah al-Nisa` ayat 19-20 :Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman, tidak halal bagi kamu mewarisi perempuan-perempuan dengan jalan paksaan, dan janganlah kamu menyakiti mereka (dengan menahan dan menyusahkan mereka) kerana kamu hendak mengambil balik sebahagian dari apa yang kamu telah berikan kepadanya, kecuali (apabila) mereka melakukan perbuatan keji yang nyata. Dan bergaulah kamu dengan mereka (isteri-isteri kamu itu) dengan cara yang baik. Kemudian jika kamu (merasai) benci kepada mereka (disebabkan tingkah-lakunya, janganlah kamu terburu-buru menceraikannya), kerana boleh jadi kamu bencikan sesuatu, sedang Allah hendak menjadikan pada apa yang kamu benci itu kebaikan yang banyak (untuk kamu). Dan jika kamu hendak mengambil isteri (baharu) menggantikan isteri (lama yang kamu ceraikan) sedang kamu telahpun memberikan kepada seseorang di antaranya (isteri yang diceraikan itu) harta yang banyak, maka janganlah kamu mengambil sedikitpun dari harta itu. Patutkah kamu mengambilnya dengan cara yang tidak benar dan (yang menyebabkan) dosa yang nyata?

21. Banyakkan berdoa supaya dikurniakan kebaikan dlm segala urusan dunia.

22. Berjihad pada jalan Allah.

Wednesday, August 26, 2009

033 5 Ramadhan

Tarikh Lahirku

Kelender Masihi: 9 Mac 1992
Kelender Islam : 5 Ramadhan 1412

Umur Masihi: 17
Umur Islam: 18 :D

Kalau semua orang sambut tarikh lahir satu tarikh...aku sambut tarik lahir dua tarikh. tak sangka. da 18 tahun aku sebenarnya. siapa nak tau dalam kelender Islam dia lahir bila masuklah laman web nie...

http://www.islamicity.com/PrayerTimes/defaultHijriConv.asp

Mak aku pernah cerita...time lahirkan aku, sebelum tu mak aku pun puasa. dalam banyak2 adek-bradik aku...aku sorang je yang lahir time bulan nie...habis hampir satu bulan mak aku kene ganti puasa...Love you Mama!!

Gembira?! tak!..walaupun hari ni hari jadi aku...aku susah nak ungkapkan kegembiraan. Masih ramai orang yang sambut tarikh lahir dalam kesedihan. Serba kekurangan. Aku sedih sangat. Hanya Allah sahaja yang tau betapa sedih hati ini. Dan aku berharap hari ini dapat menjadi hari untuk aku muhasabah diri aku.

Monday, August 24, 2009

032 Kawan Karib

Salam Ramadhan.
Sebenarnya aku dah lama nak posting tentang salah satu kawan karib aku ini. Di dunia yang luas ni aku dikurniakan ramai kawan karib. Tapi yang satu ni adalah yang paling aneh diantara yang lain. Istimewa sangat. Tapi aku pelik. Seramai-ramai manusia kat dunia ni, hanya segelintir je yang nak jadikan dia sebagai kawan karib. Diorang tu rugi sangat. Sebab aku dapat rasa penuh nikmat dapat kawan karib macam dia ni.

Apa taknya, bila pertama kali kami berjumpa,
aku dapat kenal siapa sepatutnya diri aku yang sebenarnya.

Darjatnya amat tinggi disudut sisi aku.

Dia pendiam, tetapi apabila berbicara,
bicaranya penuh dengan pembicaraan manis semanis kurma.

Tidak pernah berhenti memberi cahaya kepada diriku dan orang sekelilingnya.

Bila kami berjumpa, aku dapat merasakan ketenangan yang amat bahagia.

Kalau boleh, kemana sahaja aku pergi, aku ingin dia bersama di sisi.

Jika sehari aku tak berkesempatan melihatnya, hidup aku rasa seperti satu kekosongan.
Pasti rindu aku padanya penuh berbunga-bunga.

Aku langsung tak pernah terlintas untuk berpisah denganya.

Kerana dia sungguh sempurna.

Sungguh sempurna.

Tatkala kesunyian, aku lebih gemar bersama dia.

Tatkala kelapangan, aku lebih gemar bersama dia.

Tatkala rasa gembira, aku lebih gemar bersama dia.

Tatkala kesedihan, aku lebih ingin dia merapati diriku,
kerna dia bisa memujuk diriku tenang.

Pastinya, aku akan cuba sedaya upaya untuk setia bersamanya sehingga nafas terakhirku.

Pasti semua nak tau siapa rakan karibku. Rakan karibku itu diberi gelaran Al-Furqan dan banyak lagi nama-nama gelarannya. Di bulan ramadhan ini aku cuba untuk lebih rapat dengannya. Dan padaMu Ilahi, aku memohon agar Kau jadikan hatiku ini celupan Al-Furqan agar aku dapat memisahkan yang Haq dan Batil di alam maya mahupun di alam nyata, dan menjadi cahaya sewaktu aku berada di alam perkuburan nanti dan alam akhirat sana. Dan aku pinta pada ikhwah dan sahabat sekalian agar mendoakan agar aku tsabat diJalanNya sehingga aku menghelakan nafas terakhirku. Amiin.

Sunday, August 23, 2009

031 Di celah Kesucian

Di Hujung Kota Indah, Kepong tatkala melahirkan rasa syukur keatas Ilahi, aku dan kamu masih diberi kesempatan memasuki gerbang Ramadhan al-Mubarak. Sesungguhnya hidup ini penuh dengan dugaan dan hikmah dariNya. Jangan sesekali pernah kita menyalahkan takdir yang selalu menyingkap hidup ini walaupun takdir itu pahit untuk kita terima. Sungguh, firman Allah ta`ala


فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْراً . إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْراً
Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan, (Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.
(ash-Syarh 5-6)

Salam Ramadhan
Moga kita bersama-sama merebut pahala dan ganjaran yang telah dijanjikan
Moga malam Lailatul Qadar dapat kita temui
WaSalam

Friday, August 14, 2009

030 Jawapan

...Hari ini aku bangun dari 'mati sementara' benar-benar pada awal pagi. Meskipun pada malamnya tidur agak lewat, aku memaksa diri ini hanya semata-mata untuk mengadu dan meminta petunjuk Ilahi dalam menyingkap kesulitan hidup.

Tahun ini aku berhadapan dengan penuh duri ujian dan kekeliruan di sudut hati. Di hujung benak sanubariku hanya ada Allah sebagai tujuan dan harapan. Tatkala diiringi dengan petunjuk dari ibu bapa dan teman yang tak pernah berhenti membisik kata nasihat agar aku terus kuat menghadapi hitam putih kehidupan.

"Tingkatan lima!". Pembicaraan itu sangat berkait-rapat dengan ujian besar di seluruh Malaysia. Sijil Pelajaran Malaysia. Ujian yang bisa menempatkan aku dan sahabat handai di merata-rata tempat. Semestinya untuk memperluaskan ilmu Allah dan melangkahkan kaki sehingga ke menara gading.

Pada awal tahun persekolahan aku di maktab tercinta, SM Teknik Kuala Selangor, aku telah ditempatkan di kelas 5Awam1. Kelas penuh dengan keceriaan. Di situlah aku cuba meletakkan diri aku untuk mendapat kedudukan selesa yang sebaik mungkin. Pada peringkat awalnya, aku tidak dapat menyesuaikan diri untuk berada di kelas itu. Mungkin kerana aku terpaksa berpisah kelas dengan sahabat-sahabatku tahun lepas setelah setahun mengharungi perjuangan bersama di kelas 4Awam2. Tapi aku tetap cuba bertahan. Semangat peringkat awal di tingkatan lima tidak pernah melenturkan rasa diri aku untuk terus belajar di kelas itu. Alhamdulillah dengan izin Allah aku bertambah gembira dan selesa berada di kelas itu sepenuhnya. Sejujurnya, lama-kelamaan rakan-rakan di kelas itu aku dapat merasakan mereka seperti adik-beradik.

Hari demi hari, detik demi detik, semuanya berlalu dengan pantas. Ujian setara 1 di sekolah kami dicepatkan gara-gara penubuhan Kelas Super Score 2009. Kelas yang meletakkan pelajar-pelajar cemerlang dari setiap jurusan. Kelas ini bersistem. Kelas ini hanya terhad kepada 20 pelajar sahaja. Dijanji keselesaan penuh kepada setiap pelajar. Guru, AirCond, WaterHeater, dan macam-macam. Ujian pun berjalan. Bila mana ujian itu selesai, kami sekelas melepas lega dan kini hanya mampu berdoa dan bertawakkal saja.

Kini tiba keputusan pelajar-pelajar yang tersenarai dalam Kelas Super Score. Satu-satu nama pelajar dipanggil. Aku amat terkejut apabila nama aku turut sama tersenarai. Bermakna kini aku terpaksa berpisah dengan kawan kelas aku lagi. Macam-macam fikiran menghantui aku. Perasaan bangga dari bisikkan syaitan awal-awal aku tepis. Astaghfirullah. Aku amat merindui kawan kelas aku. Aku amat merindui saat ikatan ukhuwah itu terikat simpul mati.

Kelas pun bermula. Pada awalnya aku tidak dapat tumpu sepenuh perhatian di kelas itu. Aku terlibat dengan pertandingan Eksplorasi Alam Kerjaya. Banyak masa P&P aku terbuang begitu saja kerana dalam usaha menyiapkan dokumen-dokumen pertandingan dan persediaan membentangkan EAK di hadapan pihak hakim. Tetapi atas kehendakNya, aku dan peserta EAK yang lain tidak dapat mengaut apa-apa kemenangan. Kami redha.

Kelas berjalan seperti biasa. Sedikit demi sedikit kemudahan untuk kelas bertambah. Mula-mula makanan, kemudian, cat kelas, aircond waterheater dan sebagainya. Guru-guru menaruh harapan agar pelajar SS ini dapat menaikkan nama sekolah kelak. Aku cuba menguatkan diri belajar bersungguh-sungguh.

Hati aku mula rasa tak sedap. Aku cuba mencari puncanya. Tidak jua aku temui. Hari-hari yang mendatang kian membuatkan hati aku meronta malah hati aku merasakan bahawa kelas lama lebih baik untukku. Aku rasa seperti aku nak pindah keluar dari kelas SS. Aku membicarakan rasa ini pada bonda tercinta. Bondaku seru agar aku mencari jawapan ini daripada Ilahi iaitu solat Istikharah. Aku pun membuat Qiammulai untuk mencari jawapan itu. Selainku selitkan solat Istikharah di dalam ibadah malamku, juga ku tidak lupa solat tahajjud dan solat witir sebagai penutup.

Selang hari aku bangun malam, lama kelamaan aku tergerak hati untuk memilih jawapan kembali ke kelas lama. Pernah kudengar, jawapan Istikharah, jika tidak melalui mimpi, Allah akan menunjukkan melalui hati. Hati aku benar-benar merasakan jawapannya kembali ke kelas lama. Aku beritahu pada bondaku kembali. Bondaku menyatakan bahawa dia ikut sahaja kehendakku asalkan aku memikirkan keputusan itu masak-masak. Dan bondaku sarankan agar aku melakukan Istikharah lagi di Kota Suci Mekah dalam mengerjakan ibadah umrah.

Aku hampir membatalkan hasrat aku apabila guru kesayangan aku memberi kata-kata nasihat kepadaku supaya aku tidak berpindah, sebelum aku berangkat ke Kota Suci. Aku mula keliru. Guru itu menasihatiku agar aku patut bersyukur dapat kemudahan belajar di kelas SS.

Alhamdulillah syukurnya bonda dan ayahandaku tercapai hasrat membawa kami sekeluarga ke Kota Suci itu. Kenangan di sana memang sukar diluahkan perasaan rindu yang amat. Dan aku sempat memohon doa menadah tangan meminta petunjuk dari Allah. Aku juga solat Istikharah disana.

Juga jawapan yang aku dapat sama sebelum ini. Aku mula berani melangkahkan diri mengutarakan hasrat aku meminta pendapat pada guru kaunseling. Dia memahami. Apabila aku memberitahu dia, hatiku ada sedikit lega dengan harapan dia akan membincangkan hal ini kepada Cikgu Rozman. Cikgu yang mengendalikan kelas SS. Ternyata guru kaunseling itu benar-benar dalam keadaan sibuk. Dia tak sempat memberitahu cikgu Rozman pada minggu itu. Aku mengerti. Tetapi dia menyarankan aku agar membawa ibu bapaku berjumpa dengan Cikgu Rozman pada hari mengambil kad laporan pelajar.

Pada hari ramah mesra sekolah, aku berjumpa Cikgu Rozman dan guru kelas. Mereka bersetuju dengan pendapat aku. Cikgu Rozman akan membawa masalah aku ini dalam mesyuarat guru SS kelak.

Aku masih ingat. Pagi itu pagi hari Khamis. Kelas aku mengadakan lawatan industri di Pusat Nuklear Malaysia. Dan pagi itu juga Cikgu Rozman memberitahu jawapan mesyuarat. Cikgu Rozman memberitahu bahawa jawapan mesyuarat diputuskan bahawa aku tidak boleh ditukarkan ke kelas lama. Guru-guru SS mempercayai bahawa aku berpotensi untuk berjaya bersama-sama kawan lain. Pagi yang sepatutnya menggembirakan bertukar menjadi sedih apa bila jawapan itu masuk di lorong telingaku. Aku hanya mampu mengatakan terima kasih pada cikgu Rozman kerana mampu menolong aku. Dan aku cuba mengukirkan senyuman walaupun tidak boleh menerima jawapan itu. Di dalam bas, perjalanan ke LI, aku sering memikirkan tentang jawapan itu. Tiba-tiba mataku mengalirkan sungai kecil disebalik pengatahuan kawan-kawanku. Aku takut mereka perasan, lekas aku menyapu air mataku. Aku tak nak mereka tahu.

Hari berlalu demi hari. Aku jumpa cikgu Rozman kembali. Aku katakan bahawa aku tak boleh terima jawapan itu. Minta maaf, Cikgu. Cikgu Rozman meminta aku berjumpa dengan Ustaz Ahmad atas membincang jawapan yang aku peroleh dari solat Istikharah itu. Ustaz ahmad ada menasihati aku, bahawa hidup kita ini tak semestinya apa yang kita sangka baik itu baik dan apa kita sangka buruk itu buruk. Hatiku juga amat mengakui nasihat itu. Allah Taala pernah berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 216 yang bermaksud...

"...
boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengatahui, sedang kamu tidak mengatahui"

...Ustaz amat sangat mengharap agar aku tidak menyesal dengan permintaan aku. Ustaz akan menolong aku dalam menyampaikan hasrat aku kepada cikgu Rozman dengan sebaiknya. Ustaz juga berharap pada aku, "walau apa pun keputusan sekolah, kamu tetap kena teruskan pembelajaran kamu, jangan fikir sangat pasal masalah ini dahulu".

Dan buat kali terakhir aku berjumpa dengan cikgu Rozman, pendirian aku tetap tak berubah. Aku yakin sepenuhnya, inilah jawapan yang Allah berikan. Pernah sebelum ini aku merasakan seperti ingin menolak jawapan ini kerana aku tidak mahu menyusahkan guru aku. Banyak masalah yang akan mereka hadapi jika aku membuat pertukaran kelas. Alangkah bagusnya dari awal lagi permintaan aku diterima, tentu kini aku sudahpun berada di dalam kelas 5Awam1 tanpa memikirkan masalah ini lagi. Cikgu Rozman memberi aku tempoh tiga hari untuk aku memikirkan mengenai jawpan itu. Dia tak nak nanti ada sebarang penyesalan.

Tiga hari itu berlalu dengan sangat pantas. Hari ini hari Jumaat. Hari terakhir untuk aku menukar pendirian. Hari ini aku bangun dari 'mati sementara' benar-benar pada awal pagi. Meskipun pada malamnya tidur agak lewat, aku memaksa diri ini hanya semata-mata untuk mengadu dan meminta petunjuk Ilahi dalam menyingkap kesulitan hidup. Dalam solatku aku terlarut dalam bacaan yang banyak menggetar kuatkan hati aku...

Sesungguhnya telah rugilah orang-orang yang mendustakan pertemuan mengadap Allah; sehingga apabila hari kiamat datang secara mengejut kepada mereka, mereka berkata; "Aduhai kesalnya kami atas apa yang telah kami cuaikan dalam dunia!" Sambil mereka memikul dosa-dosa mereka di atas belakang mereka. Ingatlah, amatlah buruk apa yang mereka pikul itu. Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?
( 6:31-32)

Nauzubillah...
Aku meneruskan solat malam aku dengan solat Istikharah. Aku meminta petunjuk dari Allah agar aku dapat jelas dengan jawapan dariNya. Pagi itu, aku sembahyang subuh seperti biasa, berjemaah. Selepas sembahyang kami semua membaca surah yasin, juga berjemaah. Aku terasa mengantok sangat. Apabila baca sahaja dalam sepuluh ayat, aku tertidur dalam bacaan. Berulang-ulang kali aku tertidur dalam bacaan yasin itu. Mungkin badan aku terlalu penat. Dan setiap tidurku aku itu aku bermimpi. Mimpi aku itu agak singkat, dan aku terus terjaga. Ianya berulang dan terus berulang sehingga bacaan yasin dapat diselesaikan. Hebatnya, dalam banyak-banyak mimpi aku itu, tiga kali mimpi aku, aku sedang berada di dalam kelas 5Awam1. Wallahualam.

Pagi persekolahan. Berita perpindahan aku bersebar sedikit demi sedikit. Pelajar kelas aku sering mengutarakan pertanyaan. Boleh dikatakan seperti tidak berkehendak melepaskan aku. Jika hari ini aku tetap dengan pendirian aku, Isnin ini aku boleh terus balajar di kelas 5Awam1. Tetapi aku belum terima sebarang berita kelulusan 100% untuk aku belajar di kelas 5Awam1.

...minta maaf cikgu kerana aku banyak menyusahkan
...minta maaf kawan-kawan aku terpaksa meninggalkan
...saat indah kita bersama tidak pernah aku lupakan.

Aku tetap menunggu jawapan...
Tidak mungkin aku keluar dari kelas itu bermakna aku tidak bersyukur...
Tidak mungkin aku keluar dari kelas itu bermakna aku melarikan dari setiap ujianNya...
Tidak mungkin aku keluar dari kelas itu bermakna aku tidak suka pada rakan-rakan sekelas...
Aku hanya mengikut petunjuk Ilahi...
Jawapan itu datang daripadaNya...
Aku harap kau mengerti makna bicara hati...makna Bicara Cinta...
Dan aku masih menunggu jawapan...