. dEmi Masa

Demi masa.Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian,
kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati
supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.
(Al-`Asr 103:1-3)



Monday, December 29, 2008

011 Cinta dan Hijrah

Sirah banyak mengajar umat Islam warna-warni kehidupan. Peristiwa berlakunya Hijrah Rasulullah dari Makkah ke Madinah mengukirkan suatu tarikh penting dalam sejarah Islam, kerana mulai saat peristiwa ini Islam mula memasuki gerbang perkembangan Agama Islam dan memasuki satu tahap baru dalam perjuangan baginda sendiri.

Diriwayatkan bahawa Rasulullah SAW memerintah kaum Muslimin supaya berhijrah terlebih dahulu, sementara baginda sendiri tidak akan keluar tanpa izin Allah Taala. Terdapat riwayat yang mengatakan baginda telah bersabda:

"Sesungguhnya Allah telah menyediakan buat kamu saudara dan negeri yang aman (untuk kamu berhijrah, iaitu Madinah)."

Ketika Rasulullah ingin meninggalkan Makkah, baginda diselimuti perasaan yang penuh kerinduan, dan telah membisikkan rasa CINTAnya kepada kota Makkah dengan ungkapan yang cukup indah yang bermaksud:

"Alangkah indahnya kamu bagiku wahai negeriku (Makkah), dan alangkah kasihnya daku kepadamu, seandainya tidak kerana aku diusir oleh kaumku untuk berpisah denganmu, maka demi sesungguhnya aku tidak akan memilih tempat kediamanku selain daripada kamu."

Perasaan cinta rasulullah kepada tanah tumpah darahnya sungguh tak terkata. Setelah mengucapkan kata-kata tersebut maka baginda terus melangkah keluar, yang dilakukannya sebagai menunaikan satu perintah Allah SAW, seperti yang terdapat dalam firman Allah Taala, maksudnya:

"Wahai hamba-hambak-Ku yang beriman! Sesungguhnya bumi-Ku adalah luas (untuk kamu bebas beribadat); oleh itu , (damana sahaja kamu dapat berbuat demikian) maka hendaklah kamu ikhlaskan ibadat kamu kepada-Ku."(29:56)

Dan ketika ini jugalah turunnya ayat Al-Quran yang bermaksud:

Dan pohonkanlah (wahai Muhammad, dengan berdoa) : "Wahai Tuhanku! Masukkanlah aku ke dalam urusan agamaku dengan kemasukan yang benar lagi mulia, serta keluarkanlah aku daripadanya dengan cara keluar yang benar lagi mulia; dan berikanlah kepadaku dari sisiMu hujah keterangan serta kekuasaan yang menolongku."(17:80)


Demikianlah warna-warni Islam yang terukir pada sejarah. Sungguh indah aturanNya. Susunan alam dan keseluruhan kehidupan yang diatur Allah membuatkan manusia terus berfikir dan terus mentafsir. Tetapi tak semua manusia yang berfikir tentang kekuasaanNya. Tak semua manusia yang berfikir tentang tujuan hidupnya yang sebenar.

"sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi : "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka" (3:190-191)

"Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku."
(51:59)

Persoalannya...sampai bila kita ingin diri kita dihanyutkan oleh tipu lakonan duniawi? Sampai bila ingin kita melihat Islam dipandang kejam dan layu selagi kita tidak menegakkan Islam itu sendiri? Sampai bila kita ingin membiarkan saudara seIslam kita di Palestin dan diseluruh pelusuk dunia sengsara akibat ancaman kafir laknatuLlah? Sampai bila???

Semoga kedatangan Hijrah kali ini membuahkan azam dan cita-cita yang akan di pandang tinggi di sisi Allah Taala. Renung-renungkan...

...Sumber Rujukan
-Menjana Ummah Gemilang(risalah khas sambuan ma`al hijrah peringkat kebangsaan 1430H)

No comments: